Rindu 

Kita akan tetap menjadi saudara di mana pun berada. Tidak ada yang pergi dari hati. Tidak ada yang hilang dari sebuah kenangan. Kita saudara dunia akhirat.

Manusia hidup demi masa depan, bukan demi masa lalu. Tapi pada aku, masa lalu itulah yang mengajar kita erti sebenar kehidupan. Masa lalu itulah yang memberi kita panduan untuk meneruskan sisa-sisa hidup yang berbaki dihadapan. Dan, pada saat kita meniti jambatan kehidupan, kita kadang berjalan tanpa menoleh kebelakang. Masa-masa lepas dibiarkan berlalu begitu saja. Sepi tanpa secebis ingatan yang mungkin menyegarkan sebuah kenangan.

Aku sejujurnya rindu zaman persekolahan  dulu. Rindu pada nakalnya aku. Rindu pada sahabat-sahabat dan guru-guru yang cool. Rindu pada rutin sekolah yang sangat membosankan aku dulu. Rindu pada suasana perhimpunan yang meletihkan. Semuanya masih aku ingat dan ia membuatku sangat sayang pada secebis kenangan itu. Secebis kenangan yang penuh dengan bumbu-bumbu persahabatn, perjuangan dan menghormati.

Rindu itu milik hati masing-masing. Allah tiupkan dalam hati yang saling mencintai. Kita kadang tidak mampu nak mengawalnya. Firtahnya manusia begitu. Soal hati mana boleh paksa. Ia lumrah.. terjadi tanpa kita mahu.

Persahabatan tu aku muliakan dalam hati aku. Tempat mereka kemas terpahat dalam hatiku. Aku sayang mereka, sahabat yang selalu ada saat aku perlu mereka. Meniti perjalanan hidup bersama dan belajar untuk terus hidup. Mencipta memori buat ingatan saat tua nyanyuk kelak.. juga sebagai panduan untuk dicurahkan kepada anak cucu, penyambung zuriat.

Dua tahun terakhir sebelum tamat sekolah menengahlah (SPM)  saat-saat yang paling aku tak boleh nak lupa. Belajar sungguh-sungguh agar dapat keputusan yang baik dalam SPM. Terus terang aku cakap, aku bukannya pelajar yang pandai, yang jadi top student setiap kali hari anugerah pelajar berlangsung. Tapi aku bersyukur, punya sahabat-sahabat aku banyak membantu aku. Membantu untuk kami sama-sama dapat keputusan yang cemerlang. Aku masih ingat, betapa sibuknya kelas dengan study group. Study group yang cuma mampu bertahan setengah jam sahaja. Selepas itu. Hanyut dengan macam-macam kerenah. Mengantuk, lapar, gosip. Banyak cabarannya. Hanya mereka yang pernah rasa saja tahu, betapa susahnya menuntut ilmu itu jika kita tak punya semangat yang cukup.

Dan sekarang. Setelah hampir 4 tahun aku tinggalkan waktu itu. Aku rindu. Entah kenapa?

Advertisements
Rindu 

5 thoughts on “Rindu 

  1. baru tahun. aku sudah masuk 7thn, kehangatan zaman persekolahan masih terasa. tapi, jujur. aku mahu kembali pada zaman SPM, kerna itu zaman paling gelap buat aku. zaman kegagalan. aku malu jika diingatkan semula. dan aku rindu kawan2 yang tak pernah lelah menjadi kawan. kawan anak kecil beza dgn kwan yang skg. anak kecil lebih tulus. kawan skrg? erm..susah nak cakap.

  2. bila saat sudah letih dengan perjalanan hidup yang dihadapi sekarang,rindu itu yang akan bertandang.macam-macam rindu.kita rindukan suasananya sebab kita tau kita takkan dapat rasa suasana yang sama.kalau itu bisa berulang pasti rindu itu tiada..

    soal kawan,mungkin kamu masih beruntung mampu menemui mereka..masih bisa untuk menghubungi mereka.tapi untuk mengulangi perkara yang sama seperti apa yang kamu lakukan sebelum ini,tidak mungkin.itu lah pentingnya kenangan.mungkin ada potret yang bisa disenyumkan.

  3. Hana Ahmad : zaman gelap? zaman kegagalan..
    Aku harap kamu sudah bangkit semula sekarang.
    Tentang kawan-kawan..serius aku cakap.
    Kawan-kawan zaman sekolah dulu lah yang paling jujur pada aku.
    Alhamdulillah masih berhubung sekarang, walaupun tak sekerat dulu.
    Aku faham masing-masing sibuk.
    Jarak dan masa memisahkan, tapi tidak hati kami.
    Bertaut keranaNya.

  4. Ghost Writer : Potret yang bisa disenyumkan.
    Ya. Betul tu. Bila baca diari setiap kali balik kampung mesti tersenyum.
    Walaupun pahitnya kenangan tu dulu. Sekarang rasa kelakar pulak.
    Mampu untuk buat perkara tu semua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s