Mencari Erti 

Langit berwarna jingga ketika aku masih duduk termenung di hamparan padang  yang mempersona itu. Rumput menari-nari riang disimbahi warna jingga matahari. Duduk disitu dan merenung masa depan yang entah bagaimana.

Percaya atau tidak, aku masih tertanya-tanya dan mencari identiti sendiri pada  usia 20 tahun ini. Sepanjang  perjalanan hidup ini, kerap aku bertanya. Untuk apa aku hidup. Zahirnya aku tampak biasa. Sama seperti rakan-rakan yang lain. Aku selalu bertindak normal seperti tiada apa masalah. Namun, sejauh manapun aku mencuba..akan ada saatnya, aku keliru. Sambil merenung langit yang entah dimana penghujungnya.

Dalam pada itu, aku selalu cuba untuk bersangka baik. Tuhan ciptakan aku punya sebab. Walau sebab itu bukan untuk aku, mungkin untuk orang lain. Aku tahu perananku sebagai hamba. Menyembah Nya selagi berkesempatan. Tapi selalu ada persoalan yang lebih besar menggangguku. Bagaimana kesudahan hidup ini nanti.

Pada aku, hidup ini jadi sulit bila mana kita tidak punya pembimbing yang BENAR.

Jujur aku katakan, aku ini jenis yang lemah jiwanya. Aku tidak seperti orang lain yang selalu tabah.  Aku selalu perlukan pembimbing. Tapi sehingga kini, tidak aku temui. Kadang, aku lebih suka bersendirian, tapi aku temui yang bersendirian itu lemah. Sangat lemah.

Entah dimana silapnya..

Mungkin pada diri aku sendiri. Walaupun aku berpegang pada banyak prinsip, tapi selalu aku goyah pendirian. Lebih tepat, aku tidak tahu apa yang aku mahu. Seperti menaip entry ini, tidak tahu.

Matlamat aku kadang kurang jelas. Terhijab oleh pelbagai halangan.Halangan yang ada disekelilingku, yang boleh jadi ia rakan-rakan aku, keluarga malah diri aku sendiri.

Bila seperti ini, lalu bagaimana aku mencorakkan masa depan aku. Apa yang jelas, aku cuma mahu hidup yang diberkati, gembira beribadah didalamnya.

 

Advertisements
Mencari Erti 

11 thoughts on “Mencari Erti 

  1. perkara seperti itu seiring dengan usia kita yang semakin hari semakin diserbu dengan persoalan diri sendiri dan pada kondisi yang lain..makanya harus lebih bijak dan kreatif dalam menangani atau sebati dengan kondisi sebegitu.sesuatu yang sulit akan bertambah sulit bila kita memikirkan hal itu lebih sulit..

  2. jangan berhenti untuk meraih hidup yang indah ifti. kamu pasti boleh. hidup ini lumrah, manusia tidak pernah lari untuk tidak berpuas hati. DIA boleh jadi pembimbing kita yang teragung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s