Akhirnya Kau Sedar

Ada perkara yang perlu kita lepaskan dalam hidup ini, demi kebaikan berpanjangan yang bakal menghiasi seri-seri hidup kelak. Bukan tak sayang, namun, percaturan hidup selalu begita. Ada saja masanya kita melepaskan sesuatu  milik kita, bersama bodoh tangis yang cukup merugikan.

Aku melihat sendiri dengan mata yang dipinjamkan Tuhan ini. Menilai sendiri dengan akal yang dikurniakan. Betapa dalam hidup, kita mahu macam-macam perkara. Kita berjuang bersama jiwa yang kering untuk memahami, yang kadang tidak terjangkal dek akal yang sedikit cuma. Banyak yang kita ingin gapai, banyak yang kita ingin miliki, namun tidak selalu tangan yang kerdil ini mampu menggapainya. Kemudian kita berfikir, kita merancang dan kita akhirnya berusaha..namun, setelah selesai dengan sedikit senyum yang berbaki, kita sekali lagi sedar bahawa sebaik manapun kita merancang dan berusaha itu ini, ada satu kuasa yang jauh lebih bijaksana perancanganNya. Terpulang pada kita untuk menerima hakikat itu atau tidak, lantas bersyukur atau berpaling. Keputusan ada dalam genggam tangan kita.

Siapa kita sebenarnya untuk melawan ketentuan yang telah Tuhan gariskan sejak azali? Dengan kuasa apa kita menentang, sebesar mana suara yang mampu kita laungkan..Aku mengakui sendiri perancangan yang telah Tuhan buat itu amat indah dan tinggi nilai kebijaksanaannya.

Mungkin mulanya mata kita buta, buta kerana nafsu, buta kerana dunia. Namun aku percaya, akan tiba saatnya..setelah puas menyalahkan kehidupan, menyalahkan takdir, malah tidak kurang menyalahkan Tuhan, kita akan tersenyum sendiri pada indahnya hukum dan aturan yang Tuhan kurniakan. Alhamdulillah. Namun, hidayah itu milik Allah. Dia Maha Mengetahui segala-gala yang tidak kita ketahui.

Agaknya bagaimana nilai kehidupan ini bila kita mampu memiliki semua yang kita inginkan. Entahlah. Aku tidak punya kepandaian untuk menilai, tapi mungkin semua manusia hidup dalam kesenangan yang maha. Yang akhirnya lalai dan leka sendiri. Sungguh rugi bukan hidup sedemikian. Apalah nilainya hidup yang senang tanpa sedikit cabaran. Bukankah cabaran itu mematangkan. Matang sendiri untuk menghargai hidup yang kita usahakan dengan lelah peluh yang mengalir dari jasad kita sendiri.

Advertisements
Akhirnya Kau Sedar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s